Monday, April 6, 2015

Ayo Olahraga!!!

Sesunggguhnya gue merasa kurang pantas nulis post ini karena 3 hal:
a. Gue gak suka olahraga
b. Olahraga gak suka gue
c. Semua benar

Gue ga suka olahraga karena memegang teguh 2 prinsip ini:
1. Untuk apa berolahraga kalau toh nanti perutnya akan diisi makanan lagi?”

2.



Well of course, olahraga bukan cuma berfungsi untukmenguruskan badan. Tapi olahraga juga berguna untuk meningkatkan metabolisme tubuh, melancarkan system peredaran darah, memperkuat fungsi jantung, melatih dan membentuk otot, memprodukis hormon endorphin yangmembuat kita gembira-ceria-lincah bahkan di tanggal tua. 

Kidding... tanggal tua akan selalu menyedihkan.

Di negara kita yang tercinta, kegiatan olahraga dikenalkan sejak TK. Walaupun saat TK, kegiatan olahraga dikemas dalam bentuk permainan. Ada permainan petak umpet, polisi-maling, lingkaran besar-lingkaran kecil, dll.
Salah satu permainan yang absurd menurut gue adalah permainan “lingkaran besar-lingkaran kecil”. Tau kan ya? 
Permainan dimana puluhan anak TK dengan tangan yang tercecer poop dan ingus, saling bergandengan dengan romantic, membentuk sebuah lingkaran bau poop sambil bernyanyi “lingkaran kecil, lingkaran kecil, lingkaran besar.. Lingkaran besar, lingkaran besar, lingkaran kecil”

CUCI TANGAN DULU, BARU NYANYI, DEK!!!!!!!!!!

Meen… tujuannya apa? Mengajarkan kepada siswa untuk membedakan antara lingkaran besar dan lingkaran kecil?
Itu mah gak perlu diajarkan di outdoor gitu, keleus. 
Diajarin di Adobe Photoshop atau di PicsArt aja biar kesannya kekinian banget.

Untung mereka gak melakukannya di bawah sinar bulan,sambil boneka, dan nyanyi: “Jelangkung jelangkung.. Di sini ada pesta,. Pesta kecil-kecilan. Jelangkung-jelangkung. Datang tidak diundang, pergi tak diantar.”

ITU JELANGKUNG ATAU MANTAN? DATANG GA DIUNDANG, PERGI GAK DIANTAR! HAHAHAHAHAHHAHAHAHA

Beranjak ke SD, ada kegiatan olahraga rutin yang biasadilakukan seminggu sekali, yaitu SKJ (Senam Kesehatan Jasmani). Ketebak lah ya berapa umur gue.

hal yang gue inget dari senam SKJ: suara rekamannya gak berubah. Suara si ibu yang khas itu membuat kepala gue pusing.
Pas gue kelas 1 SD, gue maklum ibu itu ngitung 1-8 doang. 
Pas gue kelas 5 SD, di saat gue udah bisa penjumlahan, pengurangan, perkalian, pembagian, kenapa itu ibu masih ngitung 1-8 doang?

Harusnya cara ngitungnya bisa dibuat lebih bervariasi.
Contoh: 1, 2, 3, 2 pangkat 2, 5, 2x3, 7, 2 pangkat 3

Mamam deh tuh.. hahahahahahahahahaha.

Moving on to SMP, olahraga menjadi salah satu mata pelajaran wajib. Mata pelajaran olahraga 
dilakukan seminggu sekali, dan hari tersebut adalah hari terhorror bagi gue. Gue ulangi lagi ya, HORROR.
Gue selalu bikin alesan untuk ga masuk di hari kramat itu. Alasan gue bervariasi, mulai dari badan lemes, kepala cenat-cenut, hidung tersumbat, batuk berdahakbibir pecah-pecah,mata kanan berkedut, pegal linu, jempol kesemutan, dan maag
Bayangin kalau gue mengalami semua penyakit itu dalam 1 hari, mugkin post ini ga akan terbit.

Masa-masa SMP adalah masa para remaja mengalami pubertas. Terjadi perubahan fisik, psikis, dan pematangan fungsi seksual. Suara yang berubah, kelenjar keringat bekerja maksimal, ketiak mengeluarkan bau berlebihan yang “khas SMP banget”timbul rasa jatuh cinta, mata yang nunduk ke ubin kalau papasan sama lawan jenis, “cie-cie”-in temen padahal kita yang naksir, deg-deg-an kalau disuruh maju ke depan kelas.

Saat pelajaran olahraga, para remaja juga mengalami hal ini:
Muka mendadak merah waktu tangan bergesekan sama gebetan pas ngoper bola basket, terpesona saat gebetan berhasil “goal”, dan berusaha untuk lari dengan imut dan charming saat ngelewatin kelas gebetan yang deket dengan lapangan.
Ya, dulu gue mengalami ini. Dan gue yakin kalian juga pernah mengalami ini. 
Geli ya? Iya, geli. Banget.

Berlanjut ke SMA. Nah... kalau SMA biasanya udah agak cool. Anak cowok lagi semangat-semangatnya olahraga. Cuma disuruh dribble basket, tapi mereka sambil nge-rap: “what’s wrong with the world momma..people livin’ like ain’t got no momma”. Saking semangatnya, mereka ga sadar kalau bau keringat mereka menggangu sistem pernapasan manusia di sekeliling mereka. Mereka kira cewek-cewek kagum dengan tiap tetes keringat yang mengucur dan membanjiri 1 lapangan sekolah. Believe me, we were only acting back then. Keirnget berbanding lurus dengan ketampanan muka. Kalau cowok ganteng, keringetnya pasti keren, kalau cowok jelek, keringetnya bau. Nuff said.

Berbeda dengan anak-anak cowok, cewek-cewek saat SMA lagi di fase manja-manjanya. 

Selalu ada scene seperti di bawah ini setiap kelas olahraga mau dimulai:
Pak guru: “Yak, anak-anak. Semuanya keluar kelas! Baris yang rapi!”
Cewek 1: “Ahhh bapak mahhh… Kan panas, pak….”
Cewek 2: “Iya pak, mataharinya terik banget. Nanti kulit saya hitam.. Uuuhhh…” 
Cewek 1,2,3 bergabung dengan cewek 4-20: “Aaaaaahhh bapaaakk maaahhhhhh… Gak usah kek, paak… Anak-anak cowoknya aja yang main bola, kita jadi supporter”
Pak Guru: “Ahhh hehehehe kalian ini… Ya udah, kalian goyang dribble duduk di pinggir lapangan aja ya.”

Tenang.. gue gak kayak cewek-cewek itu kok. Gue tetep awesomely apa adanya.

Sehabis olahraga, ganti baju. 
Beberapa anak cowok biasanya ganti baju (thank God cuma baju) di kelas. Mereka percaya diri. Terlalu percaya diri.
While I was like: “Bro, itu perut atau papan ujian? Tipis banget.

Dan anak-anak cewek biasanya langsung ganti baju bareng-bareng di kamar mandi. Bareng-bareng.
Abis dari kamar mandi, perlatan perang cewek-cewek berhamburan di atas meja.
*CIAAAAAAATT*
Sisir bergigi jarang, sisir lipat, foundation, bedak taburbedak padat, nail polish, lip balm, lip gloss, lip ice, lipstick, kaca souvenir nikahan, dan bahkan kipas souvenir sunatan.

Lalu gak lama setelah semua peralatan terhampar di meja, akan terdengar:
“AAAAAAAHH lucukkk banget sisirnyaaaa”
“IIIIIIIIIIIIIIHHH warna lip glossnya bagus banget! Beli dimana?”
Untung gak ada yang teriak “UUUUUHHH kipas dari sunatan siapa nih? Kepotong berapa cm itunya?”

Ada satu olahraga favorit gue di SMA, yaitu:
senam lantai.
HAHAHAHAHAHAHAHAHAHHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHHAHAAAAAAAAAAAAHAHAHAHHAAHAHAH GA DENG.

No, gue benci senam lantai.

Apanya yang olahraga? You call “roll depan, roll belakang, sikap lilin, and kayang” olahraga?
Give me a break! It’s literally ngulet di matras dengan tingkat kesulitan tinggi.
Ini asli absurd. Men….gue bukan trenggiling. 
Trenggiling does roll depan and roll belakang. But me? I gotta walk on a catwalk. LOL.

Roll depan dan roll belakang itu sulit banget. Kebayang ga rasanya melakukan perputaran di matras. Ini bahaya banget! Ini ga boleh dilakukan sembarang manusia. Tindakan ini harus dilakukan oleh atlet professional!
Dunia jadi kebalik! Sumpah! Ga bohong! 

Udah cukup lah perasaan gue aja yang diputer-puter, dibanting dari atas ke bawah, bawah ke atas, jangan sampe badan gue juga harus diputer-puter. :(

Akhir kata, gue ingin mengucapkan selamat memperingati United Nation’s International Day of Sport Development and Peace!

AYO OLAHRAGA!

SALAM AWESOME!!

2 comments:

  1. Beraktivitas juga olahrga. Berpikir, menulis, makan dan minum. Karena, tubuh kita bergerak. Pada prinsipnya olahraga, untuk menggerakan seluruh fungsi di tubuh kita. Gue sotoy ya? Gapapa...

    ReplyDelete